Masalah Kulit yang Muncul Akibat Stres

Masalah Kulit yang Muncul Akibat Stres

Masalah Kulit yang Muncul Akibat Stres

Masalah Kulit yang Muncul Akibat Stres – Kebijakan physical distancing untuk menekan penyebaran virus corona membuat banyak orang merasa stres. Namun, stres tak melulu perkara emosi atau ketidakseimbangan hormon di otak. Stres juga berpengaruh pada banyak hal, termasuk di antaranya kesehatan kulit.

Stres menjadi salah satu faktor utama pemicu masalah pada kulit. Tanda stres karena pandemi Covid-19 bisa saja memunculkan dirinya pada kulit. Pikiran dan kulit adalah dua hal penting yang saling memengaruhi. Sistem saraf dan kulit saling berhubungan Daftar Poker IDN dan berkomunikasi.

“Kulit adalah penghubung utama antara kondisi lingkungan, tubuh, dan pikiran,” ujar ahli dermatologi, Adam Friedman, mengutip Healthline. Stres dapat memicu peradangan di seluruh tubuh. Pergeseran tingkat hormon-khususnya kortisol-yang disebabkan oleh stres menjadi faktor penyebab munculnya jerawat.

Peradangan tersebut bisa memicu timbulnya jerawat atau eksim. Peradangan yang terus meningkat saat stres juga dapat memicu banyak masalah kulit lainnya. Saat merasa tertekan, seseorang akan mengalami lonjakan hormon adrenal dan kortisol. Peningkatan adrenalin menimbulkan lebih banyak keringat yang bisa menyebabkan dehidrasi.

Otak akan memproduksi hormon kortisol

Dalam kondisi stres, otak akan memproduksi hormon kortisol yang mempersiapkan tubuh selalu waspada pada lingkungan yang penuh tekanan. Sebagai efek sampingnya, hormon-hormon ini meningkatkan aktivitas kelenjar sebaceous di kulit yang menyebabkan kulit berminyak, penyumbatan pori-pori, dan timbulnya jerawat.

Pada beberapa orang, stres bisa membuat rambut lebih berminyak dan kering daripada sebelumnya. Beberapa orang disebut mengalami peningkatan dermatitis seboroik. Kondisi ini merupakan gangguan yang menjangkiti area kulit pada kepala yang menyebabkan kulit bersisik, berketombe, dan berwarna kemerahan.

“Jika Anda tak mengisinya kembali dengan asupan air, kulit akan mengering dengan sendirinya, kata ahli dermatologi, Forum Patel. Mereka yang memiliki kulit kering pada umumnya lebih rentan mengalami eksim. Stres menjadi salah satu pemicu eksim.

Kulit, kata Friedman, juga terintegrasi dan peka terhadap sinyal serta mekanisme pengaturan yang dihasilkan oleh poros hipotalamus hipofisis adrenal (HPA), yang merupakan pengatur utama sistem saraf manusia.

“Oleh karena itu, tak mengejutkan bahwa stres yang mengaktifkan HPA, memproduksi serta melepas hormon stres dapat memberikan pengaruhnya pada kulit,” kata Friedman.

Mengutip Huffington Post, berikut beberapa masalah pada kulit yang disebabkan oleh stres. Dalam beberapa kasus, stres bahkan menyebabkan rambut rontok. Saat tubuh menghadapi stressor, maka tubuh berhenti memproduksi rambut. Stres juga dapat ditandai dengan rambut yang mulai rontok.

Selama masa stres, tubuh berhenti memproduksi sel-sel pada kuku. Selain itu, sejumlah penelitian menemukan, kuku bisa menjadi rapuh dan mudah mengelupas selama masa stres.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *