Jangan Keliru, Ini 5 Konsep Referensi Kebahagiaan yang Sebenarnya!

Jangan Keliru, Ini 5 Konsep Referensi Kebahagiaan yang Sebenarnya!

Jangan Keliru, Ini 5 Konsep Referensi Kebahagiaan yang Sebenarnya!

Ini 5 Konsep Referensi Kebahagiaan – Siapa sih yang tidak ingin bahagia. Kita semua pasti ingin merasakannya bukan. Seberapapun sempurna dan beruntungnya hidup yang kita miliki, tanpa rasa bahagia dalam hati semua itu gak akan percuma.

Masalahnya, kita terkadang salah dalam mendefinisikan bahagia itu sendiri. Alhasil, kita pun gagal merasa bahagia sepenuhnya. Lalu, bagaimana makna kebahagiaan itu sebenarnya? Yuk di cek

1. Bahagia itu gak bisa diukur dengan materi 

Bahagia gak bisa diukur dengan materi, ungkapan tersebut terdengar klise banget ya. Tapi mau gak mau kita memang harus mengakui kebenarannya. Jika memang bahagia itu hanya sebatas banyak atau tidaknya harta yang dimiliki, maka harusnya kita hanya bisa melihat senyuman dari orang yang kaya aja dong? Tapi toh faktanya gak begitu kan?

Jadi, jangan hanya karena kita gak punya rumah bertingkat, atau gak punya mobil edisi terbaru, bukan berarti kita gak bisa bahagia.

2. Bahagia gak bisa bertahan selamanya

Happily ever after adalah kalimat yang cukup menyesatkan. Karena, kebahagiaan itu gak bisa bertahan selamanya dan gak abadi. Tanpa rasa sedih, kita gak akan bisa merasakan makna bahagia yang sebenarnya. Jadi jika terkadang dalam hidup kita harus ditempa dengan kesedihan yang mendalam, gak perlu marah pada takdir. Karena hal itu wajar sekali terjadi pada semua orang.

3. Bahagia juga gak bisa digantungkan pada orang lain 

Kita bertanggung jawab pada rasa bahagia yang kita miliki. Kita gak bisa menyalahkan seseorang saat hati kita tiba-tiba gak bahagia. Karena, kita punya kendali atas diri kita sendiri dan bisa mengubah suasana hati kita kapanpun kita ingin.

4. Bahagia gak harus selalu dibagikan pada orang banyak 

Memang sih saat bahagia kita dianjurkan untuk berbagi. Tapi, yang dimaksud adalah berbagi dengan cara yang tepat. Bukan dengan terus menerus membagikannya di media sosial. Kalau begini sih cuma bikin orang lain merasa iri dan dengki doang, bro.

5. Bahagia tergantung bagaimana perspektif kita tentang maknanya  

Intinya, kita akan bisa bahagia jika perspektif kita soal kebahagiaan itu sendiri begitu sederhana. Jika kita menganggap bahagia itu begitu rumit untuk didapat, maka semakin sulit juga lah kita meraih kebahagiaan tersebut.

Kunci kebahagiaan yang sebenarnya adalah selalu bersyukur kepada sang pencipta. Dengan kita bersyukur, Hal sekecil apapun pasti akan terlihat indah dan bermakna. Disitu lah kita merasakan arti bahagia.. Terima kasih